عَنْ أَمِيْرِ الْمُؤْمِنِيْنَ أَبِيْ حَفْصٍ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه وسلم يَقُوْلُ : إِنَّمَا اْلأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى . فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُوْلِهِ فَهِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُوْلِهِ، وَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ لِدُنْيَا يُصِيْبُهَا أَوْ امْرَأَةٍ يَنْكِحُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ . رواه البخاري مسلم

Dari Amirul Mukminin Abu Hafsh, Umar bin Al-Khathab radhiyallahu ‘anhu, ia berkata : “Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Segala amal itu tergantung niatnya, dan setiap orang hanya mendapatkan sesuai niatnya. Maka barang siapa yang hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya itu kepada Allah dan Rasul-Nya. Barang siapa yang hijrahnya itu Karena kesenangan dunia atau karena seorang wanita yang akan dikawininya, maka hijrahnya itu kepada apa yang ditujunya”. ( HR Bukhari dan Muslim )

Niat adalah pekerjaan hati yang mendorong sesorang untuk melakukan suatu perbuatan tertentu. Dengan kata lain niat adalah motivasi, keinginan  atau dorongan jiwa yang mendasari sesorang melakukan suatu perbuatan. Dalam melakukan suatu pekerjaan / perbuatan umumnya dibareng dengan ada harapan sesuatu hal. Contoh niat kita takkala akan makan agar perut kenyang, dan minum agar kita tidak kehausan.

 Ada 3 landasan niat sesorang dalam melakukan ibadah kepada Allah, yaitu :

  1. Linnassi, melakukan suatu pekerjaan / ibadah karena manusia semata
  2. Lilmal, melakukan suatu pekerjaan / ibadah karena harta semata
  3. Lillahi, melakukan suatu pekerjaan / ibadah karena Allah SWT